handphone.my.id

review xiaomi 2021

Masirvan.my.id

Proses persetujuan akuisisi Korean Air untuk maskapai lokal Asiana Airlines sedang berlangsung dan ini bisa berdampak pada armada A380.

Kesepakatan senilai US $ 2,2 miliar sedang menunggu lampu hijau dari pihak yang bermasalah. Namun, itu adalah proses yang mungkin memakan waktu paling lama tahun ini.

Meskipun pihak memperhatikan diri mereka sendiri dengan masalah persaingan, ada satu masalah yang diabaikan dari kesepakatan ini.

Saat dokumen ditandatangani, dan cek selesai, Korean Air akan menjadi pemilik armada A380 terbesar kedua di dunia.

Korean Air akan meningkatkan urutan A380

Kita semua tahu Emirates adalah operator Airbus A380 terbesar di dunia.

Mereka memiliki 117 di mana, meskipun sebagian besar disimpan di tempat parkir jangka panjang saat ini.

Ada banyak jarak terbang antara Emirates dan operator A380 terbesar berikutnya.

Operator terbesar kedua A380 adalah Lufthansa, yang memiliki 14 unit. Tapi mereka baru saja tujuh mega jumbo mereka.

Korean Air memiliki 10 unit Airbus A380. Asiana memiliki enam. Tambahkan semuanya, dan kamu sekarang mendapatkan armada A380 terbesar kedua di dunia.

Tergantung pada bagaimana industri penerbangan yang lebih luas melakukan perjalanan saat pembelian Asiana selesai, armada 16 A380 bisa menjadi berkah atau kutukan.

Tak satu pun dari A380 Korean Air yang saat ini beroperasi. Di Asiana Airlines, Hanya Satu A380 Yang Dapat. 12 bulan terakhir tidak baik bagi A380.

Jenis pesawat tersebut terbukti tidak cocok untuk terbang di dunia yang permintaannya lemah dan biaya industri yang meluas.

Jika permintaan perjalanan tidak meningkat secara substansial pada akhir tahun ini, Korean Air yang diperbesar mungkin akan mendapatkan 16 “gajah putih” yang sangat mahal di Gubernur.

Memarkir pesawat adalah biaya yang tidak terjangkau oleh Korean Air.

Jumlah penumpang turun 74% di Korean Air tahun lalu karena penurunan perjalanan agak sulit.

Pendapatan turun 40% pada tahun 2020. Titik terang adalah pengiriman. Itu naik 66% pada level 2019.

Tetapi tidak ada yang mengira Korean Air akan merobek kursi di A380 mereka dan menjadi kargo dalam waktu dekat.

Korean Air mengandalkan bisnis yang membaik akhir tahun ini

Kemungkinan besar para eksekutif senior Korean Air menyilangkan jari mereka dan berharap, seperti eksekutif maskapai penerbangan di mana pun, bisnis itu akan segera meningkat.

Setidaknya, prediksi mereka. Dalam pembaruan investor baru-baru ini, Korean Air memperkirakan mereka memperkirakan bisnis akan meningkat pada paruh kedua 2021 karena program vaksinasi global mulai berkembang.

Sementara itu, setelah akuisisi Asiana Airlines dan Korean Air selesai, A380 akan membutuhkan facelift, memberi mereka tampilan Korean Air.

Itu tidak akan terjadi dalam semalam. Tapi itu akan memungkinkan Korean Air untuk secara bertahap, setidaknya sebagian, kembalinya semua A380 ke layanan aktif.

Dilansir laman Simple Flying, Sementara banyak pakar telah membatalkan A380, prospek masa di Korean Air relatif baik.

Maskapai ini selalu mengoperasikan jenis pesawat ke bandara hub yang sibuk di pasar jarak jauh. Itu termasuk layanan A380 ke Amerika Utara, Eropa, dan Australasia.

Level dari kesulitan terbang jarak sekarang, Korean Air terus melihat dirinya memainkan peran besar di pasar tersebut di masa depan.

Setelah mereka mengonsolidasi Asiana ke dalam armada Korean Air, Korean Air yang lebih ditingkatkan akan menjadi maskapai utama di bagian dunia tersebut.

Dengan banyak lalu lintas penumpang premium yang biasanya terbang di antara pusat bisnis di Amerika Utara dan Eropa ke Korea Selatan, terdapat ruang lingkup untuk armada A380 terbesar kedua di dunia untuk melonjak ketika perjalanan kembali normal.

Bagaimana menurut kamu? Bagaimana prospek Korean Air membuat armada 16 A380 berfungsi? Posting komentar dan beri tahu kami.

BACA:

fotografer indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *